Archive for March, 2009

h1

HIKMAH PUTUS CINTA

March 12, 2009

Pertama KLIK putus cinta biasanya kita merasakan sakit yang sangat luar biasa. Putus cinta juga dapat mempengaruhi seluruh aspek yang berkaitan dengan orang yang mengalaminya. Bahkan ada yang kehilangan rasa percaya diri terhadap lingkungan sosialnya.

Dari seribu temen gw yang putus cinta, ada temen cewek_sebut aja namanya Alina. Alina ini putus dari cowoknya. Katanya sich putusnya hubungan mereka itu dikarenakan cowoknya selingkuh. Sempet berbulan-bulan dia mengalami krisis percaya diri. Dia mengira cowoknya selingkuh karena dia sudah gak cantik or gak seksi lagi.

Krisis percaya diri yang menimpanya membuat dia gak dapat membuka hatinya ke setiap cowok yang ingin berbagi suka dan duka bersamanya. Namun seiring berjalannya waktu…, datang juga akhirnya seorang cowok yang mampu membuat hati Alina berbunga kembali. Dulu dia pikir, gak ada lagi cowok yang kualitasnya sama or lebih berkualitas dari mantannya itu, tapi ternyata dia salah. Cowoknya yang sekarang itu sangat jauh lebih berkualitas. Baik dari kualitas cinta yang dimiliki dan kualitas yang dapat menunjang rasa gengsi.

Pasti sekarang Alina sangat bersyukur. Kalo gw jadi Alina, gw akan berterima kasih yang sebesar-besarnya buat mantan gw yang pernah nyakitin gw dengan mendatangkan orang ke-3. Kalo dia gak selingkuh, kemungkinan besar sampai saat ini gw gak akan bisa punya cowok secakep nabi Yusup, Setajir nabi Sulaiman, dan Sepinter nabi Muhammad SAW. Ya…biasalah namanya juga lagi jatuh cinta…, memuji pasangan sampai berlebihan. He…he..he..!

Buat mantan gw yang pernah mutusin gw:
Makasih udah mutusin cinta kita…, mungkin kalo sampai sekarang lu gak mutusin gw, ntar gw gak bisa dapetin Dude Harlino yang setiap hari akan memberi gw bunga.

Buat mantan gw yang pernah gw putusin:
Makasih udah bersedia gw ajak mengakhiri hubungan yang sangat membosankan ini. Sebab kalo gak, ntar gw gak bisa jadi cewek terbahagia mendapatkan seorang Adly Fairus yang pinter menyanyi.

Buat mantan gw yang pernah ninggalin gw:
Makasih udah mau pergi dari kehidupan gw. Sebab kalo gak, cowok idaman gw yang akan jadi suami gw ntar gak akan pernah datang memberi ketulusan cintanya ke gw.