h1

Permen is Manieeezzzzz

January 23, 2009

Berbanding terbalik dengan rasanya yang manis dan bentuknya yang mungil…!

Kalo dulu permen menjadi musuh terbesar gigi, sekarang di jaman yang modern ini tidak cuma gigi, permen juga dapat mengobarkan api kemarahan pada ibu-ibu rumah tangga yang kerap berbelanja di supermarket_pasar elit tanpa becek.

Ya… seperti yang gw baca di tabloid Nova edisi 1091/XXI 19 – 25 Januari 2009, ada beberapa ibu rumah tangga yang dikabarkan tidak terima kasir supermarket ternama memberi uang kembalian dengan sebuah – dua buah permen. Yang seharusnya dibalikin Rp. 1.700,- malah dikasih selembar uang ribuan, sekeping logam 500-an dan dua buah permen.

Mereka yang gak terima dikasih kembalian permen ini, ada yang berucap kurang-lebih seperti ini

“Ya…sudah, permen yang dijakan kembalian tadi saya kumpulin sampek banyak, trus kalo saya berbelanja lagi bayarnya pake permen aja.”

Sambil mengernyitkan kening, gw langsung bilang “kok bisa,ya?” Soalnya di Banjarmasin dan di kota – kota yang pernah gw kunjungi, gw gak pernah denger ibu-ibu ngedumel mempermasalahkan hal yang menurut gw sepele ini. Dan gw juga sering dapet kembalian permen kalo lagi berbelanja, baik itu berbelanja di swalayan ataupun toko-toko kecil deket rumah. Ya… gw dan keluarga gw malah seneng dikasih permen. Cuz:
1. itung-itung membuang nafas tak sedap walau untuk sementara,
2. males bawa recehan, kecuali recehan Rp.500,- yang masih bisa digunakan untuk bayar parkir, dan
3. Abis permen manies,sich.

Kecuali kalo seharusnya kembaliannya Rp.1.000,- lebih trus kembalinya 10 permen baru gw gak terima.

Tapi setelah gw pikir lagi, gak semua orang mempunyai sifat yang sama ama gw dan keluarga gw. Jadi gw gak berhak nyalahin mereka apalagi ngatain mereka childish..

Sekedar mereka-reka, ya. Mungkin mereka yang bersikap demikian gak suka banget ama yang namanya permen_takut giginya bolong atau yang udah bolong takut bolongnya tambah banyak. Atau juga karena mereka menganggap pemerintah belum menetapkan permen sebagai alat tukar yang sah. Mungkin mereka taunya alat tukar yang sah itu hanya uang, doank. Ehm…kalo kartu kredit, ATM, check, dll alat tukar juga,kan?

Kalo Managemen swalayannya… menurut gw gak pantes juga disalahkan ataupun dituntut. Soalnya gw dkk juga pernah ngasih kembalian permen saat kantor, kampus, dan sekolah gw ngadain acara Bazar. He3x…jadi jangan tuntut kami ya! Abis gak punya uang receh,sich!

Satu lagi…, ada sich yang membuat gw kesal sama managemen swalayan. Gw kesal kalo beli barang, misalnya harganya Rp. 10.990,- kan di Indonesia gak ada uang Rp.90,-. Kalo gw kasih Rp.11.000,- mereka juga gak bisa ngasih kembalian Rp.10,- Eh… ujung-ujungnya ya dibulatin Rp.11.000,- coba dibulatin Rp.10.950,- gw kan gak bakal tekor Rp.10,- malah untung Rp.40,-. Trus kalo Rp.40,- gw kumpulin kan bisa banyak juga nantinya. Tapi, kalo dalam sebulan gw belanja sebanyak 1000 kali berarti gw tekor Rp.10,- setiap kali belanja. Dan berarti juga dalam sebulan gw bisa tekor Rp.10.000,- Kan sayang.
Makanya coba dunk kasih harga itu sesuai dengan nominal uang yang ada. Tq!

Advertisements

11 comments

  1. Hahaha….
    Pengalaman mbak nggak jauh beda dengan apa yang aku alami pas tahun baru kemaren waktu aku beli-beli di Diva Swalayan Kraksaan. Waktu itu ada seorang Ibu keturunan cina bersama dengan 3 orang anaknya yang masih kecil-kecil sedang antri di kasir pas didepan aku. Setelah sampai dikasir dan barangnya ditotal semua jumlahnya sekitar Rp 67.900-an (kalo nggak salah karena aku cuma ingat 60ribu dan kembaliannya Rp 100 berupa permen) trus si ibu bayar Rp 70.000 dan setelah kembaliannya dia terima dia jadi heran dan berkata “Mbak ngasik permennya kok cuma 1 aja,anak saya kan ada 3 nih??” trus si kasir balas ngomong “Kembaliannya cuma Rp…100 bu, karena kami kehabisan uang receh sebagai gantinya kami ganti dengan permen ini, bu?? Kalau ibu pengen dapat 3 permen ya silahkan aja ibu belanja lagi dan usahakan total jumlah belanjaannya Rp 700 baru kita bisa ngasik 3 permen. Trus sambil cemberut karena anak-anaknya ribut memperebutkan itu permen akhirnya si ibu meninggalkan kasir sambil ngomel-ngomel nggak karuan…
    Meskipun harga yang dipatok memakai harga Rp 10 tapi itu adalah trik Swalayan agar terlihat murah. Coba pikir mahal mana antara Rp 11.000 dengan Rp 10.990??
    Kalau dilihat dari bandrol-nya kan lebih murah yang Rp 10.990 tapi setelah bayar dikasir akhirnya sama aja Rp 11.000 kan?
    Salam kenal dari blogger Jatim.


  2. Hai,,, lam kenal…
    Benar juga tuh tu ibu2, kita fikir2 dah berapa rupiah hasil dari permen kembalian ya!


  3. wuehehehehehehehehehe


  4. itu mah trik market value aj biar pas baca berkesan murah..
    sklm kenal!


  5. sekali-sekali sich ngga papa dikasih permen…

    salam kenal…


  6. namanya wanita,
    sangat manusiaawi dengan segala perhitungannya 🙂


  7. lam khenal ya buat permen maniezz dari rangga maniez kaya gulali..hiihiiii


  8. it’s trip n trik.


  9. wa juga gak seneng klo kembalian dikasih permen..
    tuh permen numpuk di kamar wa..pusing dah, secara wa gak seneng permen…
    kata mama dulu kalo kebanyakan maem pelmen ntal giginya jadi bolong-bolong..kan maluuuuu….
    wa lebih prefer kembalian kuwaci…lebih bermutu ‘n gak buat gigi bolong…..pelcaya dah ma wa..!!!


  10. pasti gigi nya bolong…. coba liat di cermin.. !!


  11. Di depan meja resepsionis Smart FM itu masih ada stoples permennya da?



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: